Wednesday, December 3, 2014

Ulang Tahun Pertama ❤.



AMARAN: ENTRI PANJANG.

Bismillahnirrahmannirrahim.

Alhamdulillah, terlebih dahulu, panjat syukur kepada Allah.
Today is my special day.

Hari ini ulang tahun perkahwinan aku dengan hubby yang pertama. Yeayy!
Happy? Happy.
Syukur? Syukur.

Diakui, dari sepanjang awal perkenalan, percintaan sehingga ke alam perkahwinan, ada suka duka tersendiri. Tambah lagi, masa masuk fasa perkahwinan. Ada je salah faham, ada je merajuk. Hehe. Dah kalau aku ni jenis yang sensitif, suka merajuk, suka marah-marah. Mau tak salah faham. (konon muka ganas tapi hati lembut.Ceh!)

Alhamdulillah, sebab hubby aku ni jenis yang cool, kalau dia marah pun, dia tak tinggikan suara atau yang sewaktu dengannya, dia tegur cara elok, (walaupun dia tengah marah). Dan aku pulak, sebaliknya. Hehe. Jadi chemistry itu ada. Cewahh.

Aku ni bukan jenis yang manja. Dengan mak ayah aku pun aku tak pernah tunjuk manja aku. Lainlah kalau nak sesuatu tu, selalunya merayu. Bukan tunjuk manja. Hehehe. Tapi, dengan dia ni, aku secara automatik jadi manja. Eh eh. Dia lah kawan aku, lawan aku, tempat aku nak bermanja, marah. Semua kat dia. Hiks. Senang cakap, He's my everything, my world.

Muka yang sedang dilamun bahagia.


Romantik jangan cakap. Tak lah jugak hari-hari romantik, tapi kalau dia sent ayat jiwang. Fuhh, cair luluh iman jantung aku. Hiks. Kekadang tu ada lah jugak lari kejap dari panggilan "sayang, hubby" tu. (mohon jangan muntah). Kekadang kitaorang guna "aku, kau" je. Jangan salah faham. Kitaorang tak gaduh. Memang stail orang belah sini (Borneo) guna perkataan tu dengan sesiapa je. Tak lah selalu cakap. Contohnya;

"Kau ni kan by."

"Apa bah kau ni?"

"Jangan kau macam-macam ah."

"Aku tau bah."

Begitulah lebih kurang. Bagi aku, itu situasi normal. Jadi, kalau salah sorang dari korang dapat jodoh orang Sabah. Hehe. Mesti dah faham.

Harapan aku?
Dah tentulah nak mahligai indah ni kekal sehingga ke akhir hayat. Sampai Jannah. In Shaa Allah. Walaupun mesti ada je lidah yang tergigit, tapi itulah yang buat rasa cinta dan rindu tu makin dalam. Hubungan pun makin erat. Ceh ceh.

xo.

Tuesday, November 25, 2014

Post penting.




Setiap orang, ada masalah tersendiri.
Life sendiri.

Tapi kan, 
bila seseorang tanya pada diri kita,
macam mana kehidupan kita, dan kita tak balas. Kau nak tahu kenapa?

Huh.

Itu maksudnya, kau tak penting mana pun. Kau tak layak tahu pasal kehidupan dia.

Macam yang aku buat, dekat kawan aku yang seorang ni. Aku tak pastilah, nak gelar dia kawan aku lagi ke tak. Sebab, dia dah jarang gila tegur aku walaupun kami ni duduk di pulau Labuan.

Masa sekolah dulu, aku dan dia lah yang paling gila-gila. Ke mana je, kalau ada dia, mesti ada aku.
Tapi lepas habis SPM.. PUFFF! Senyap macam tu je. Jarang jumpa.

Ah, aku tak terasa hati pun. Sebab aku memang dah tahu sikap dia macam tu. Sikap apa? 

"Dapat kawan baru, 
lupa kawan lama."

Dulu, memang rasa kecil hatilah bila dia ignore aku, dia enjoy kawan dia yang ber IQ tinggi. Tapi, sekarang aku dah faham. Aku tak hairan. Mungkin, aku ni tempat dia nak berteman sementara. Dah ada kawan dia yang lain, dia lupa.

Untuk kau, kalau kau baca ni, kalaulah. Kalau kau nampak post aku ni, aku tuju kat kau. Untuk kau yang lupa kawan. Alah, kau tak penting mana pun dalam hidup aku. Memang aku bergelak ketawa dengan kau, itupun aku ikut rentak kau. 

Kerana aku tahu, siapa sahabat aku yang sebenar. Yang tak pernah miss cerita pasal life aku, sejak aku diduga olehNya.

Thursday, November 20, 2014

Gentayangan.




Bismillahnirrahmannirrahim.

Tak semua benda yang kita nak cakap, terluah.
Apa yang terluah tu sekadar yang mampu, selebihnya tersekat di celah kerongkong. Sekadar berlegar di kotak fikiran.

Sempit.

Semakin lama, semakin menyesakkan dada.
Rasa terhimpit dengan dunia yang luas ni.

Kadang, aku tanya diri sendiri.

"Betul ke ini cara jalan hidup kau?"

"Kenapa semakin aku bergerak ke hadapan, semakin sesak aku rasakan?"

Aku tak pasti. 
Pertanyaan untuk diri sendiri yang aku tak mampu jawab.

Apa yang penting,
makin aku tak pasti.
Adakah semua amalanku diterimaNya?
Setelah bertekad tinggalkan dunia jahil.
Atau --
Sekadar terawangan di langit,
hanya dosa-dosaku yang diambil kira?

Entahlah.

Sunday, November 2, 2014

Pedagogi.



Mungkin;
ada dalam sesetengah perkara aku tak reti bersyukur.
Tapi --
sekurang-kurangnya aku belajar,
dari kesilapan lalu.


Tak ada manusia yang tak buat kesilapan, ok.

Tolong klik SINI dan SINI.

Tuesday, October 28, 2014

Serabut jiwa.



Klik 1 & 2. Thank you.


Bandar:-
Kesibukan bandar kecil ini,
buatkan hati aku jadi tak tenang.
Ngauman kereta, percikan bising dari moto,
hanya menambah kecelaruan hati.

Aku perlukan--
Suatu tempat yang tenang, 
yang jauh dari hiruk pikuk bandar.
Aku dah jumpa tempat tu,
dan aku rindu suasana di situ.
Setiap hari, menghitung jari.
Bila bakal bersua lagi.

Friday, October 24, 2014

Salam Maal Hijrah.




Bismillahnirrahmannirrahim.

Alhamdulillah, 
kita sudah melangkah ke tahun baru dalam kalendar Islam.
Panjat lagi rasa syukur kepada Rabb, sebab Dia telah beri kita 
peluang untuk hidup sehingga ke hari ini.

Tahun baru, sering dikaitkan dengan azam baru.
Apa azam korang? Kongsilah sikit. Hehe.

Azam aku?
Jujur aku beritahu, tahun lepas, 
aku langsung tak ada azam.
Serious. Jadi, dalam erti kata lainnya, 
aku langsung tak ada apa-apa
nak dicapai atau dikejar.
Apa yang aku buat tahun lepas, semua sekerat jalan.
Lepas tu, give up.
Teruk betul.

Tapi tahun ni, aku dah ada azam.
Dan azamnya, tentulah nak perbaiki diri.
Tahun-tahun sebelumnya aku ni sering lalai,
terutama, lalai pada perintah Allah. Allahu.

In sha Allah, tahun ni, aku tekad.
Tekad nak tinggalkan zaman jahiliyah aku tu.
Kalau boleh, dah tak nak ada dalam lingkungan tu lagi.
Aku dah tak nak leka dengan duniawi lagi.

Rabbi yassir wa'la tu assir.

Tolong klik 8share kita, boleh?
1 & 2

Thursday, October 2, 2014

Seraut wajah itu.





Bila aku rindu,
aku tak perlu meragau mencari sekeping gambarmu.
Yang ku lakukan;
menutup mata, 
tangan ke dada.
Wajahmu ada di situ,
berserta sebaris namamu.

Ku titipkan bisikan doa pada Rabb,
semoga ikatan ini menjalin lembaran ke syurga.

Sunday, September 28, 2014

Tolak tepi.



Aku sanggup ketepikan kepentingan aku sendiri,
demi kesenangan orang lain.

Aku sanggup juga, bersusah payah untuk orang lain.

Aku masih juga sanggup, tolong orang lain,
walaupun sebenarnya, diri aku sendiri sesak nafas
terdesak dengan hidup aku yang masih teroleng-oleng. 
Tak ada arah.

Tak apa. Aku tak kata aku baik. 
Aku tak minta korang balas balik dengan apa yang aku tolong.

Dan, aku juga tak akan pertikai mahupun ungkit balik,
dengan semua benda yang aku dah buat, dekat korang.

Cuma satu je, yang aku tertanya-tanya.
Korang hargai tak apa yang aku buat selama ni?

Mungkin korang akan hargai, kalau korang tahu, 
betapa susah payahnya ,
aku cuba tolong korang dalam serba kekurangan ni.

Mungkin.

KLIK HERE , maybe? Thank you :)

Monday, September 15, 2014

Fatamorgana.



"Di siang harinya,
aku sibuk dengan kuliah.
Duduk berteleku di perpustakaan.
Malam harinya,
aku berjaga;
mengulang kaji pelajaran sebelum peperiksaan.
Bersengkang mata menyiapkan tugasan."

Kemudian, aku tersentak.
Oh, aku berkhayal rupanya.

Kesat lelehan air mata.

Thursday, September 11, 2014

Insatisfeito.



Kita, memang tak boleh puaskan hati orang lain,
dengan apa yang kita buat,
untuk selamanya.

Setiap langkah,
Setiap perbuatan,
Setiap butir perkataan,
Mesti ada insan-insan yang cuba cari kesalahan kau;
sekaligus tolak tepi kebaikan yang kau dah buat.

Segunung kebaikan kau buat;
Orang pura-pura tak nampak.
Sekecil zarah kejahatan kau lakukan;
Orang memandang kau sinis,
sindir menyindir.

Apa yang kau perlu buat;
Tak perlu kisah,
buat apa yang boleh menggembirakan hati kau,
yang boleh memuaskan hati kau.

Itu je.

Tuesday, September 9, 2014

Tuesday, September 2, 2014

I am territorial.




Aku tak rasa aku bersalah.
Sebab aku memang ada hak untuk mempertahankan.
Kerana itu hak aku,
dan kau, kau tak ada hak walau sekelumit.

Aku tak rasa bersalah kalau aku berkasar dengan kau.
Sebab? Aku dari dulu dah cukup baik berkompromi dengan kau,
cakap elok-elok.

Tapi, kali ni. 
Maaflah, aku dah malas nak buat baik dengan orang yang tak sepatutnya.


Friday, August 29, 2014

Keep believing.






"Bila mana Tuhan belum menjawab doamu,
bukan bererti Dia tidak mendengar.
Dia sedang mengaturkan sesuatu yang 
sangat baik buatmu."

Dan;
aku percaya itu.

P/s: Dah lama gila tak update blog. I'm back. Ada sedikit masalah :)

Friday, August 15, 2014

Gusar.



"Ya Rabb,
Engkau tahu apa yang sering bermain di fikiranku,
terlintas di hatiku.
Sesungguhnya, hanya Engkau lah yang Maha Mengetahui.
Jangan Engkau uji aku dengan sesuatu yang tidak 
aku mahu ia berlaku, yang boleh merosakkan
kebahagiaan aku kelak.
Hati aku tak kuat untuk terima ujian itu.
Aku rela jika Engkau uji dengan benda lain,
tapi tidak untuk itu."

- Tak ada sesiapa pun yang suka jika berlaku sesuatu keadaan yang mampu 
merapuhkan kebahagiaan yang kita sudah kecapi.

Monday, July 14, 2014

From Miss to Mrs.





Well, aku nak buat satu pembetulan.
Aku bukan nak kahwin, tapi dah kahwin.
Ramai pulak yang salah anggap masa baca entry aku yang lepas.
Sengih-sengih je aku baca semua komen korang.

"Kahwin seronok tak?"

Seronok! Sebab dah halal kan.
Nak pegang tangan sampai tercabut pun tak apa.
Tak jadi hal. Dah nama pun suami isteri.

"Tak rasa terlalu awal ke berkahwin?"

Jodoh, siapa mampu menolak?
Mungkin dah tertulis jodoh aku sampai awal.
Aku jual mahal, aku yang melepas.
Gigit jarilah jawabnya. Hehe.

Apa-apa pun,
semoga rumah tangga aku ni akan berkekalan sampai akhir hayat.
Doakan ya!

P/s: Gambar kami yang sweet? Tak payahlah tunjuk! Muka aku tak comel. *senyum kambing

Wednesday, July 9, 2014

Move on.






Kita kena belajar untuk buang segala kenangan yang menyakitkan diri 
kita. Dan, bergerak ke hadapan tanpa menoleh ke belakang. 
Tak kira sukar macam mana sekali pun.

Betul, kan?

Thursday, July 3, 2014

Give up.



Pantaskah jika aku menyerah kalah sekarang?
Atau terus menanti,
sesuatu yang pasti bagi orang lain,
tapi tidak untuk aku?

Mana yang lebih sakit;
Kecewa pada hari ini atau di kemudian hari?

Bunga-bunga harapan mulai layu,
perlahan-lahan.
Hanya menanti masa;
untuk gugur ke tanah.
Atau, ia mekar kembali.

Pasrah.

Monday, June 30, 2014

Satu Sembilan.




Tanggal 1 Julai 1995, lahirlah seorang budak perempuan
ke dunia yang fana ini.

Syukran Ya Rabb, atas meminjamkan usia sebanyak 19 tahun.
Banyak dah benda yang aku belajar.
Suka, duka, sudah aku rasa.
pahit getir sudah aku tempuhi.

Alahai, cepatnya masa berlalu. Dah 19 tahun.
Next year, dah masuk angka 2 di depan.
Eh, belum tua lagi kan? Hehe!

Tak ada apa-apa pun untuk hari lahir aku hari ini.*sedih*
Hanya ucapan je yang aku terima.
Tak ada kek, dah besarlah!

Aku tak minta apa-apa pun dari orang.
Aku cuma nak ubah diri aku, agar dapat jadi
manusia yang lebih baik dari masa lalu.

Semoga Allah meredhai kehidupanku ini. Aameen.

Wednesday, June 25, 2014

Happy Ramadhan.







Semoga Ramadhan yang hadir ini;
mampu mengajar kita;
erti kesabaran,
erti bersyukur.
Kerana ada ramai insan yang lebih susah dari diri kita.

Semoga amal kebaikan yang dilakukan
sepanjang Ramadhan ini;
berkekalan walau bulan suci sudah berlalu.

Beramal. Bersabar. Bersyukur. Beristiqamah.

Thursday, June 19, 2014

Time Machine.



Kata mereka;
jika diberi peluang,
mereka ingin mengundur waktu,
pulang ke masa dahulu.
Kata mereka;
ingin perbaiki keadaan di kala itu.

Tapi aku;
tidak mahu berundur kembali.
Tidak mahu perbetulkan kesilapan lalu.
Jika itu terjadi,
aku tidak mungkin bertemu dengannya,
mengenalinya.
Apatah lagi menjadi miliknya.

Seperti hari ini.

Sunday, June 15, 2014

Tanda Noktah.



Hei kau di sana,

Jangan kau berangan di siang hari.
Usah kau termimpi-mimpi di malam hari.
Dia milik aku.
Dan kau;
sila pergi jauh-jauh.
Hubungan kami tidak memerlukan
insan ketiga.

Usah diganggu kami ini.
Malah, aku tak sudi mahu berkongsi benda yang sudah jadi milikku.

Friday, June 13, 2014

You are so annoying.



Annoying. Aku tak tahu nak mula dari mana.
Ada satu perempuan ni, (aku gelarkan dia N.E)
tak pastilah apa motif dia join satu group di WeChat (group dakwah) tu,
nak tunjuk diri atau nak perbaiki diri. Wallahualam.

Ceritanya .. ada sekali tu, dia tanya soalan berkaitan dengan agama (ok lah tu) tapi lepas tu tiba-tiba dia hantar gambar dia ber-selfie (motif?).
Aku terkejutlah, "Eh, apa perempuan ni hantar gambar dia pulak."
Ingat sampai situ je lah "annoying" dia tu.

Rupanya ..
Semalam, dia muncul lagi. Mula-mula tu, dia cuma jawab salam.
Tup tup, dia send perkataan "cium".
Eh, dia ni dah kenapa! Aku pun dengan bengangnya, tanya dia,
"Cium?"
"Takda apalah." si N.E tu balas. Terus senyap.
Dengan aku yang masih bengang-bengang ubi,
aku tegur lagi.
"Janganlah post yang bukan-bukan. Malulah orang tengok. Ni kan group dakwah?"

Tapi, tak ada balasan. Aku bersangka baik, dah offline agaknya.
Ataupun dia baca tapi tak nak balas. Malulah tu.
Ingat aku sorang je yang tak selesa dengan kehadiran dia, ada jugak yang lain tak suka.
Hmm.

P/S : Nak tengok lepas ni apa pula si N.E tu send kat situ.

Wednesday, June 4, 2014

Bius




Bagai dibius;
Aku hanya jadi pemerhati
dalam diam.
Menonton manusia beraksi,
melakonkan watak sendiri.
Di atas pentas opera hidup;
Ada yang telus.
Ada yang bersembunyi di sebalik topeng.


Sunday, May 25, 2014

Hiatus



Berdiam diri?
Tidak. Aku cuma mencari ketenangan jiwa,
damai di hati ini.

Kecewa?
Jauh sekali.
Untuk apa merasa kecewa,
meski secebis?

Keluhan,
hanya hati yang tahu.

Cuma Dia yang mengetahui.
Segala-galanya.


Tuesday, March 11, 2014

Sekeping hati, secebis harapan


Sekeping hati,
terluka.
tercalar.
Kerana sebuah kenyataan nyata
tidak dapat diterima.
Secebis harapan,
hilang
berlalu pergi.
tanpa punya apa-apa lagi.

Kadang-kadang aku rasa aku ni lifeless.
Macam tak ada function je aku kat sini.
Tapi aku sedar,
Allah takkan uji hambaNya di luar kemampuan seseorang hamba itu.

Jadi,
aku cuba bertahan.
Meski aku sakit,
aku tak kuat.
Aku tahu Allah itu ada di sisiku.
Begitu juga si dia.
Dan juga orang yang masih menerima dan memerlukan aku.
Sentiasa ada.

Walau mereka tak pernah ungkapkan,
aku tahu.
Dan aku